deeva collection

Review Buku Catatan Perjalanan Jiwa

Konten [Tampil]

The Journey of Soul, tulisan ini terpampang jelas pada cover buku. Di bawah judul terdapat tulisan kecil Catatan Perjalanan Jiwa dalam Pencarian Jati Diri yang Hakiki.

Buku ini sudah sangat lama sekali saya lihat. Sangat ingin membacanya. Begitu tertarik saat melihat judulnya. Lama sekali, kira-kira 2009/2010 saya sangat ingin membacanya. Wow, 11 tahun silam dong. Hehe (Ketahuan sudah tua ya). Iya dong, secara waktu itu masih single.

Kehadiran buku-buku lain membuat saya menunda untuk membacanya. Sebenarnya masih sangat penasaran.

Kebetulan beberapa waktu lalu bersih-bersih buku. Mengeluarkan buku dari dalam lemari. Menaruhnya pada rak terbuka sederhana karya anak bangsa. Saat itulah buku ini kembali mencuri perhatian saya untuk membacanya.

A. Informasi Buku


perjalanan jiwa
Penampakan sampul depan buku

Judul Buku.           : The Journey of Soul
Penulis                  : Aceng Haris Surahman
Penerbit.               : USWAH (Kelompok Pro-U Media), Yogyakarta
Jumlah Halaman    : 246 halaman
Cetakan 1             : Maret 2007
ISBN.                   : 978-979-15806-1-8
Cover                   : Hard Cover

B. Tentang Penulis

Aceng Hafis Surahman,S.Tp. dilahirkan di Garut pada 07 Agustus 1981. Selepas sekolah menengah atas dia melanjutkan studinya di Fakultas Teknologi Pertanian, Universitas Gajah Mada, Yogyakarta.

Saat membaca tentang penulis saya terkagum dengannya. Ternyata dia seorang santri. Sejak SD sudah nyantri. Bahkan ketika SMP sudah pernah mengaji ilmu mantiq dan balagah. Kalau yang pernah nyantri atau mondok pasti tahu ilmu ini. Tak hanya sampai SLTP, saat SLTA pun dia juga tetap nyantri.

Aktif diberbagai organisasi  selama kuliah. Pernah meraih medali emas sebagai penyaji terbaik dalam Pekan Ilmiah Mahasiswa Nasional di Universitas Andalas Padang pada 2005. Tahun 2006 di antara  kesibukannya dia menjadi koordinator Non Fiksi Forum Lingkar Pena (FLP) Yogya.

Selain buku ini, penulis juga menerbitkan beberapa buku lain diantaranya Bacalah!!(2006), Sukseslah!(2006), dan Geraklah! (2006).

C. The Soul Of Journey

Perjalanan jiwa, mencari jati diri tentunya bukanlah hal baru. Setiap orang akan mengalaminya. Mungkin hanya berbeda pada proses penemuannya.

Ada orang yang menemukan jati diri nya dengan mudah dan tidak butuh waktu lama. Ada juga yang harus melalui perjalanan dan perenungan yang panjang. Baru akan menemukan jati diri.

Rasa penasaran saya pada buku ini benar-benar membuat semakin penasaran saat membukanya.

Dalam pengantarnya penulis menuliskan bahwa buku ini ditulis dengan harapan bisa membantu manusia untuk mengetahui arti hidup yang sebenarnya.

Secara umum buku ini membahas tentang alam semesta, manusia dan perjalanannya dari tiada hingga kembali kepada Rabbnya, Allah Swt.

Saat melihat daftar isi dari buku ini, saya sangat takjub. Semakin ingin membaca dari halaman awal hingga akhir.

Netra ini begitu tergugah untuk membaca karena penggunaan bahasa pada masing-masing ulasan pada tiap bab yang tidak seperti buku pada umumnya. Tidak bertele-tele.

jati diri
Penampakan sampul belakang buku

Buku setebal 246 halaman dengan lebih dari 50 referensi ini terbagi dalam tiga bagian. Setiap bagian terdiri dari beberapa bab.

1. Bagian Satu: Penciptaan Alam Semesta dan Jiwa Manusia

Bagian ini mengulas tentang penciptaan ruh di akhirat, meliputi bagaimana dan apa tujuan penciptaan hingga bisa terwujud manusia. Asal usul manusia berdasarkan Al Qur’an juga di bahas pada bagian ini. Pun dengan apa hang melatar belakangi penciptaan tersebut.

Pada bagian ini kita akan dibawa berjalan ke masa-masa lampau. Perjalanan pada awal yang tidak diketahui, yaitu penciptaan alam semesta oleh Yang Maha Awal, Allah Swt.

Dalam perjalanan jni,kita selaku pembaca diajak untuk menikmati bagaimana awal mula terjadinya alam semesta, unsur yang membentuk alam semesta hingga pada keajaiban makhluk hidup.

Tak hanya membicarakan alam semesta, pada bab-bab selanjutnya buku ini membuka mata dan pikiran kita tentang penciptaan setelah alam semesta dan sebelum manusia, yaitu dunia malaikat. Barulah membahas tentang bagaimana manusia pertama diciptakan dengan segala kesempurnaannya.

Masih ingat tentang proses penciptaan manusia menjadi kehidupan? Membaca buku ini kita akan kembali diingatkan. Kita seperti diajak kembali untuk mengingat pelajaran semasa sekolah dulu. Dimana proses penciptaan manusia diawali dengan pertemuan dua buah sel yang berbeda yaitu sel sperma dan sel telur. Pertemuannya kemudian akan menjadi zigot, kemudian akan menjadi segumpal daging. Segala kerumitan di dalamnya dilalui hingga terbentuklah makhluk yang sempurna yang dikenal dengan bayi, kemudian akan ditiupkan ruh ke dalamnya hingga terciptalah makhluk hidup.

Bagaimana setelah mereka diciptakan? Apa tujuan manusia diciptakan? Tujuan makhluk hidup diciptakan tidak lain adalah untuk beribadah kepada Allah.

Dan Aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan supaya mereka mengabdi kepadaku. (QS Adz Dzariyat ayat 56).

Ibadah sebagai manusia meliputi ingat selalu kepada-Nya (Dzikir), berjuang di jalan Allah, dan sebagai penolong agama Allah.

Selain ibadah, tugas lain sebagai manusia yaitu menebar kasih sayang dan perdamaian, mengajak orang lain ikut menebar kedamaian sebagai sebuah dakwah bagi kita.

Tugas yang tak kalah penting yaitu berlomba dalam kebaikan atau fastabiqul khairat. Terakhir haitu sebagai khalifah di muka bumi.

Membaca bab ini kita akan merasa diingatka kembali dengan apa yang kita lalui. Apa gang hatus kita lakukan sebagai manusia, ciptaan Allah yang sangat sempurna.

2. Bagian Dua: Perjalanan Jiwa manusia dari awal mula hingga abad 20

Perjalanan manusia dari singgah di dunia hingga menjelang kematiannya di bahas pada bagian ini. Selain itu, bagian ini menceritakan perjalanan hidup manusia yang dianggap paling berpengaruh sepanjang sejarah sejak awal hingga abad 20.

Perjalanan jiwa manusia dari awal mula hingga abad 20 dibagi menjadi dua, yaitu perjalanan manusia sebekum masehi dan setelah masehi.

a. Perjalanan manusia sebelum Masehi

Perjalanan ini dibuka dengan kisah Habil dan Qabil. Masih ingat kan bagaimana kisah Habil dan Qabil? Siapa yang menjadi pasangan Habil dan siapa yang menjadi istri Qabil? Sebuah kisah yang berisi pelajaran bagi kita untuk berkurban dengan harta terbaik yang dimiliki.

Kisah ini juga mengingatkan kita bahwa jiwa bisa buta karena cinta. Hingga Qabil membunuh Habil karena masalah masa lalu.

Kisah dilanjutkan dengan kisah-kisah lain yaitu kisah para Nabi dengan segala kelebihan yang diberikan Allah kepada mereka.

Diantaranya kisah Nabi Idris a.s (Guru Teknik Manusia), Nabi Ibrahim a.s. (Sang Pencari Tuhan), Nabi Yusuf a.s. (Bersyukur dalam Keindahan Diri), Nabi Ayyub a.s. (Bersabar Dalam Cobaan), Nabi Musa a.s (Pantang Menyerah melawan Kekuasaan Zalim), Asiyah (Wanita Suci di tengah Gelimang Maksiat), Nabi Dawud a.s (Manusia Bijak), Nabi Sulaiman a.s (Manusia Cerdas dan Kaya)

b. Perjalanan Jiwa Manusia Setelah Masehi

Tidak berbeda dengan perjalanan manusia sebelum masehi, pada setelah masehi penulis juga menguraikan beberapa kisah orang-orang yang di muliakan dan ditinggikan derajatnya oleh Allah Swt.

Dimulai dari kisah Nabi Isa a.s (Ruh Suci dari Langit), Nabi Muhammad SAW: Manusia Telada Sempurna, Umar ibn Al Khattab r.a. (Tegas dalam kebenaran), Umar bin Abdul Azis (Raja Anti Korupsi), Imam Asy Syafi’i (Pelopor Ushuk Fikih), Shalahuddin Al Ayyubi (Pemimpin berjiwa besar), Wali Songo (Penyebar Islam di Jawa), Ahmad Dahlan (Ulama yang Peduli Rakyat), Hasyim Asy’ari (Ulama Pemelihara Tradisi),Sayyid Qutb (Ulama Idealis dan Berwawasan Luas),dan Hamka (Cendekiawan Multi Talenta).

3. Bagian Tiga: Akhir Perjalanan Manusia

Bagian ini adalah bagian terakhir dari buku. Menceritakan tentang perjalanan ruh sstelab kematian manusia. Di mana setelah kematian manusia akan melalui beberapa proses hingga diputuskan apakah masuk neraka atau bertemu Allah di surga.

Ruh masuk ke dunia melalui gerbang kelahiran, terlahir dari rahim seorang ibu, kecuali Nabi Adam dan Hawa. Manusia kemudian akan melanjutkan pada perjalanan selanjutnya, dari dunia menuju akhirat. Fase ini dilalui melalui sebuah gerbang yaitu gerbang kematian.

Sungguh setiap bab dalam buku ini berisi pelajaran yang kembali menggugah kita sebagai umat manusia untuk bisa belajar dari yang terdahulu. Memetik hikmah dari setiap kisah.

Memantik setiap diri untuk menemukan jati diri dan kembali merenungi tentang siapa kita, bagaimana Allah menciptakan kita, dan apa tugas atau tujuan kita diciptakan.

Segala sesuatu yang bernyawa akan kembali ke haribaan-Nya. Setiap yang bernyawa pasti akan mengalami kematian.

D. Kenapa harus membaca buku ini?


perjalanan jiwa
Penampakan Sisipan Cerdas

Buku ini buku yang luar biasa. Dikemas sedemikian rupa. Tidak ada kesan mengajari pembaca. Buku ini lebih mengajak pembaca untuk kembali melihat perjalanan hidup secara utuh dari tiada menjadi ada hingga kembali kepada Allah Swt.

Dalam setiap pembahasannya tida terasa kaku. Buku ini cocok untuk dibaca baik oleh anak-anak, remaja maupun pemuda, terlebih orang tua.

Disajikan dengan mengkompilasikan pengetahuan umum dan dasar-dasar Al Qur’an yang menguatkan tentang eksistensi Allah Swt.

Dalam beberapa pembahasan dibuku ini juga terdapat sisipan cerdas yang bisa menjadi motivasi bagi siapa saja, utamanya kita sebagai pembaca.

Related Posts

20 comments

  1. Bagus ya, membaca ulasan buku ini jadi menambah khazanah keislaman dalam diri aku. Duh masih jauh banget ilmu spirutual ini, smg masih diberi kesempatan untuk menjadi 'BetheNewU' lewat buku ini. Btw masih ada ga ya dipasaran buku the journey of soul ini pak Sugi?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ups, kurang tahubya mbak. Soalnya udah lama sekali. Arau bisa hub langsung penulisnya. Kebetulan di buku beliau ada alamat email dan nkmor kontaknya.

      Delete
  2. Wahh,, lihat penerbitnya kelompok Pro-U media jadi ingat tetangga saya yang belum lama ini meninggal :'( Mas Fanni namanya.. Salah satu pemilik pro-u media.. Beliau orang yg baik banget :'(
    Semoga beliau ditempatkan ditempat terbaik disisi Allah.. Aamiin..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mas Fanni salah satu orang yang mendapatkan ucapan terima kasih dari lenukis dala. Kata pengantarnya mb. Aamiin. Al Fatihah

      Delete
  3. MasyaAllaah, bacaan yang sangat cocok sebagai recharge dan booster iman ya, Pak Sugi. Butuh banget nih bacaan yang seperti ini. Harganya berapa Pak?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ini buku lama sekali, kalau tidak salah duku harganya 49.500 kebetulan duku jualannya teman.

      Delete
  4. Reminder ttg tujuan hidup hakiki dalam bentuk lain ya pak..trimakasih ulasannya pak..buku buku pro u memang menarik

    ReplyDelete
  5. Aku hampir terkecoh pas baca judul bukunya mas, sebab ada satu buku saya punya yang hampir mirip sekali.. Judulnya bagus mas dan ..kalau ini bukunya sdh dari 11 tahun yang lalu, apakah waktu itu tersedia di Gramedia juga?.. Sudah lama tidak berburu buku ttg jiwa & iman..

    ReplyDelete
  6. baca buku macam ini tuh bner2 bisa nguatin iman di kala futur ya, coba dicari di toko buku masih ada ga yaa

    ReplyDelete
  7. bagus bukunya jadi pingin baca juga. kira2 udah ada versi e--booknya belom ya?

    ReplyDelete
  8. MasyaAllah, sama dengan mbak Fadmala Anggriana, saya jadi teringat mas Fanni. Beliau orang amat taat dan baik, sering mendengar tausiyah dan juga membaca beberapa buku terbitan pro-u media.

    Terbitan pro-u media memang selalu "mengena", walaupun belum pernah membacanya, saya yakin insyaAllah buku The Journey of Soul ini juga bernuansa sama luarbiasanya.

    ReplyDelete
  9. Judulnya menarik ya kak. Yang namanya proses pencarian jati diri memang bahasan yang selalu menarik dan sering dikemas dalam bentuk buku.

    ReplyDelete
  10. Such a reminder ini artikelnya. Mengingat kembali tujuan penciptaan. Apalagi mengaitkannya dengan Al-Qur'an, pedoman hidup. Jadi pingin baca juga. Karena kadang lupa untuk menyelami perjalnan hidup sesungguhnya

    ReplyDelete
  11. pertanyaan dasar siapa kita dan untuk apa kita hidup emang selalu jadi pertanyaan yang bergelayut di pikiran ya, gak habis sampai berapapun usia kita. buku ini nampaknya bisa ngasih jawaban dan sebagai pengingat juga

    ReplyDelete
  12. Baru baca judulnya aja udah tau pasti buku ini isinya tentang Self reminder. Mengingatkan kita untuk tidak selalu terbelenggu dengan kehidupan duniawi.

    ReplyDelete
  13. Kalau ga salah pernah liat ada judul Journey of Soul ini yg sama, tapi penulisnya orang luar. Awalnya kirain ini buku terjemahan.

    Penulisnya jebolan FLP ya.

    ReplyDelete
  14. Buku sarat makna yang memang cocok untuk dibaca semua umur, agar ingat tentang hakikat kehidupan dunia dan akhirat

    ReplyDelete
  15. Dari judulnya The Journey of Soul, ntah kenapa awalnya saya mengira ini novel. Rupanya buku yang mengajarkan pembacanya untuk mencari jati diri dengan mengingat lagi tujuan hidup manusia dari sisi pandang islam dan mengingatkan lagi kisah-kisah nabi.

    Memang sesuai dengan latar belakang si penulis yang dulunya santri

    ReplyDelete
  16. Buku bagus ini.Sering sering baca buku begini selain menguatkan iman juga bikin kita kuat mental.Buku Journey of Soul ini beli dimana ya?

    ReplyDelete
  17. Menarik banget ini buku catatan perjalanan jiwa, saya mau cari di gramedia ingin baca lebih dalam agar bisa mengenal lebih dalam tentang asal usul kita dan perjalanan manusia

    ReplyDelete

Post a Comment